Bobotoh atau Bobodoh?


Bismillah,

Kecewa. Kecewa lagi. Pertama kecewa karena Persib lagi-lagi tidak bisa memetik kemenangan di kandang. 1-1 melawan Arema mungkin bukan kekalahan, tapi ketidakmampuan menang di kandang – terlebih di tandang – menunjukan betapa kurang gregetnya Persib Bandung musim ini. Dan sangat kecewa dengan ulah oknum bobotoh(?) yang tidak bisa menerima hasil yang didapat Persib, yang katanya dipicu oleh kepemimpinan wasit yang tidak adil dan tidak kompeten.

Masih heran dengan ulah bobotoh yang belum juga dewasa, yang selalu menuntut Persib menang, walau dengan cara apapun. Dan jika tidak menang, kerusuhan lah jalan keluarnya. Dalam kamus bahasa sunda, disebutkan bahwa bobotoh memiliki arti purah ngagedean hate atawa ngahudang sumanget ka nu rek atawa keur ngadu jajaten.  Yang berarti berperan membesarkan hati atau membangun semangat bagi siapa saja yang akan atau sedang berlomba.

Tapi masihkah bobotoh seperti itu? Nampaknya kalau menang saja, kalau kalah, lihat saja pertandingan lawan Arema buktinya. Ketinggalan 1-0, melihat wasit tidak adil, nu aya ngadon ngarusak lapangan. Stadion Siliwangi diancurkeun, polisi dibaledogan, kursi didurukkan, meureun mun aya pendukung tim batur diajak gelut meureun. Olahraga yang seharusnya menjalankan sportifitas, kenyataannya belum bisa menular kepada aspek pendukungnya. Mulai dari para bobotoh yang urakan, pengaturan skor pertandingan, ketidaktransparansian pengurus PSSI pusat, hingga ke ketidakadilan wasit di lapangan. Sepakbola yang seharusnya mengajarkan bahwa menang dan kalah adalah buah dari pertandingan, kini dikemas menjadi sebuah perjudian, yang katanya dibackup oleh jajaran pengurus organisasi induknya. Waduh. Menang dan kalah yang seharusnya menjadi hiburan sepakbola, kini menjadi tuntutan kewajiban kemenangan bagi para suporter pendukung. Kalau tidak, kerusuhan dan tidak jarang berujung pada kematian bagi sebagian orang.

Balik deui ka bobotoh. Jadi pantes teu lamun kamari pas kerusuhan, jeung kamari-kamarina deui lamun kerusuhan, nu kitu disebut bobotoh? Nu kitu mah pantesna ge disebut BOBODOH.

tong hayang disebut BOBOTOH, lamun sok babaledogan botol aqua dieusian ci kiih ka lapang
tong hayang disebut BOBOTOH, lamun sok ngaruksak pager lapang
tong hayang disebut BOBOTOH, lamun Persib eleh, terus ngaruksak lapang, komo deui ngaruksak mobil batur
tong hayang disebut BOBOTOH, lamun asup ka stadion hayang lalajo Persib maen, tapi embung mayar jol teterekelan neangan picilakaeun
tong hayang disebut BOBOTOH, lamun gawena ribut jeung suporter tim batur, komo deui nepi ka papaehan
tong hayang disebut BOBOTOH, lamun saacan jeung saanggeus lalajo di stadion nyieun lieur sajajalan balik, komo deui teu marake helm – siga nu kuat wae eta hulu didagorkeun kana aspal –

nu kitu mah kabeh, kuduna ge disebut BOBODOH. Lantaran bobotoh sajati mah, terus ngadukung Persib, rek eleh rek meunang, nu penting maen alus. Bobotoh sajati mah cinta damai, sok mayar tiket, jeung bakti ka kolot😀 . Era atuh nu ngaku bobotoh, yen bobotoh Persib teh geus aya ti baheula ti taun 1933. Pasti ngaramekeun jeung nyumangetan Persib maen dimana wae, tangtu tanpa ninggalkeun karusuhan. Tapi pantes keneh disebut bobotoh, lamun nungtut Nurdin Halid turun!!! . Hidup BOBOTOH, paehan BOBODOH.

Untuk Tuhan, Bangsa, dan Maung Bandung!